Cinta dalam Kardus (2013)

8 Juni 2013. Gw ikutan Gala Premiere di Platinum XXI @ fX :) Telat dateng euy, sungguh terlalu. Untung masi gak telat2 banget. Kalo kata Timo sih, baru aja mulai hehehehe.. Oya, gw bisa ikut GP krn menang hadiah dari kuis yg dibikin Muvila.com :) horeeeeeeeeee.. En gw ajak hubby krn gw menang 2 tiket. Sekalian hubby biar jadi tukang foto2. Tp sayangnya krn miskomunikasi, kamera cantik gw gak dibawa. Terpaksa mengandalkan Samsung Galaxy Note gw deh :) En gw lupa foto bareng Timo, Witra dan Arman, teman2 ganteng gw dari Moviegoers *sigh*

137031989197714_496x330

Cinta dalam Kardus (CdK). Pasti kalian udah gak asing dengan Malam Minggu Miko yang sempet jadi hits di youtube kan? Gw sih jelas udah gak asing, apalagi keponakan gw si Rvl yg ngefans banget sama Raditya Dika. Jadi, film ini menceritakan tentang Miko (Raditya Dika) yang tinggal serumah dengan Rian (Ryan Adriandhy) dan pembantu mereka, Mas Anca (Hadian Saputra). Tapi porsi Rian dan Mas Anca gak banyak, lebih banyak cerita tentang Miko. Saat ini Miko sedang dalam kondisi feeling yg labil dengan Putri (Anizabella Lesmana), kekasihnya. Semua perasaannya diungkapkannya saat ia naek panggung pertama kali di Stand Up Comedy di suatu malam. Bahkan barang2 dalam kardus yg berisi kenang2an antara ia dan 21 mantan gebetannya *yang tadinya mo dibuang*, membuatnya yakin bahwa ia dan Putri sudah menjalani hubungan yang bikin BTB (Berubah Tidak Baik).

Satu persatu kenang2an dengan para mantan gebetan yg aneh2, dibongkar Miko di depan panggung Stand Up Comedy itu. Dari baju garis2 sampe sebuah batu yang ia sendiri gak inget dari siapa. Keanehan2 hubungan Miko dengan beberapa mantan gebetannya jadi topik yg sungguh menarik di SUC malam itu. Diawali dengan canggung di depan panggung, percakapan 2 sejoli #alay yg duduk di cafe itu bikin Miko jadi seru membahas hubungan cinta. Tapi semakin lama, Miko semakin bimbang, cinta itu harusnya apa adanya atau ada apanya sih sebenernya?? Belakangan Miko pun teringat batu yg ada di salah satu barang2 dalam kardusnya itu ternyata memiliki arti paling penting. Dan Miko sadar, hubungan cinta yang baik itu memang harus BTB, tp dg singkatan berbeda. Berani Tumbuh Bareng.

Gw suka banget nih CdK. Bikin ngakak sepanjang film. Tapi ada bbrp diselip adegan haru yg bikin mata gw berkaca2. Salman Aristo dan Raditya Dika berhasil banget bikin emosi gw campur aduk. Banyak artis2 yg terus terang kaga gw kenal selaen Tina Toon yg berperan sebagai salah satu mantan gebetan Miko. Ada Dahlia Poland dan Fauzan Nasrul yg berperan sebagai pasangan #alay Chacha dan Kipli. Utk peran sebagai mantan2 gebetan Miko, ada Sharena, Adhitya Putri, Wichita Satari, dan Felicya Angellista. Bahkan Lukman Sardi pun berperan bagus banget, walau hanya sedikit. Semua bermain baik sesuai porsi masing2. En di film ini gak hanya Miko yang belajar tentang cinta. Gw juga banyak belajar. Ternyata cowo itu gak semua suka pake baju kembar, apalagi pink. Hehehe.. Trus cowo juga suka serba salah kalo jawab pertanyaan cewe seputar body. Mo jujur salah, mo boong salah. Cewe emang membingungkan. *keplak diri sendiri*

Tapi gw jd belajar banyak tentang cinta. Sepanjang film, rasanya pingin meluk hubby yg duduk di sebelah kiri gw. Betapa selama ini dia terima gw apa adanya. En kita beneran tumbuh bareng dalam segala hal. Diawali dari cuma punya duit segitunya buat nyicil DP rumah *yup, DP pun harus dicicil*, pesta pernikahan yg dibiayain ortu gw *saking gak ada budget buat pesta*, pelan2 ngumpulin duit bareng, sampe skr gw bisa punya apa yg gw pengen. Dan kita masi belajar utk berani tumbuh bareng2 sampe selamanya. Wew, curcol!!! Back to topic. Intinya, ini film yg bagus buat ditonton. Banyak pelajaran tentang cinta di sini. Nyok, 13 Juni maen neh. Gak sabar deh gw pengen nonton lagi. Gak sabarrrrrrrrrrrrrr..

Psssst, Miko, Rian dan Mas Anca, orangnya baek2 loh. ini buktinya:

20130608_120002

dalam hubungan itu harus tetap saling bergesekan, biar bisa munculin api. biar tetap hidup.

twitter: @CintadlmKardus @radityadika

Cinta Brontosaurus (2013)

15 Mei 2013. Abis lunch sama temen SMA gw, lanjut nonton deh. Alone sih soale temen gw kan harus kerja lagi hehehehe.. kalo gak kerja, bs gw culik tuh wkwkwk

Cinta-Brontosaurus-Banner

Cinta Brontosaurus (CB). Film ini bercerita tentang seorang pemuda polos bernama Dika (Raditya Dika) yang berkali2 mengalami gagal dalam percintaan. Nasibnya selalu diputusin cewe2nya. Cewe terakhirnya, Nina (Pamela Bowie) setelah 6 bulan pacaran akhirnya putus juga, padahal paling lama pacaran sama Nina. Gara2 itu Dika jadi sinis sama yg namanya cinta. Menurut Dika, cinta itu bisa kadaluarsa. Semua pengalaman putus cinta pun dikumpulkan menjadi sebuah novel berjudul Cinta Brontosaurus.

Kosasih (Soleh Solihun), sahabat Dika sekaligus agen naskahnya, selalu meyakinkan Dika bahwa cinta itu gak bakal kadaluarsa, sebagai contoh kisah cintanya dengan kekasihnya, Wanda (Tyas Mirasih). Kosasih bahkan mencoba menjodohkan Dika dengan teman2nya yg berakhir kacau balau. Tapi perkenalan Dika dengan Jessica (Eriska Reinisa) membuat Dika mikir lagi, bener gak sih cinta itu bisa kadaluarsa?

Kekonyolan terjadi pd saat Pak Soe Lim (Ronny P. Tjandra), seorang produser film, ingin memfilmkan novel Dika krn beliau penggemar dinosaurus. Konyolnya karena filmnya nanti mau dibikin film horror hantu2an.

Gimana jadinya? Apa bener cinta itu bisa kadaluarsa? Filmnya masi maen di bioskop, cepetan ditonton.

Kesan gw nonton ini film, suka sih. Ada lucunya, ada dramanya, ada konyolnya, ada nangisnya. Gw sempet tertipu dengan beberapa review di twitter yg berlebihan, yg blg kalo mereka nonton ngakak dari awal sampe akhir film. Gak sampe segitunya kok. Pada saat nonton, gw ada ngakak, ada mesem2, ada cekikikan, ada berkaca2, bahkan sempet sedih juga. Emang filmnya ini agak campur aduk deh, antara drama, komedi dan romance. Sempet berasa juga spt Dika, jaman gw belon merit dulu, sering banget putus cinta, sampe cape pacaran. Jadi tau bener deh apa yg dirasain sama Dika. Ih, curcol!!! *salah asuhan*

Raditya Dika mainnya bagus. Celetukannya khas dia banget. Eriska Reinisa awalnya agak gak lucu menurut gw. Agak maksa lucunya. Gw malah gak bisa ketawa. Malah mikir, ini org ngapain sih? Tapi belakangan setelah dramanya keluar, gw suka sih aktingnya. Menurut gw, dia lbh pantes maen drama dibanding maen konyol. Pamela maennya bagusssssss.. Gw suka emosinya kena banget. Manis2 atau marah2, gemesin liatnya. Kalo gw jadi yg milih pemainnya, gw bakalan tarok Eriska dan Pamela terbalik. Jadi Eriska yg meranin Nina, dan Pamela yg meranin Jessica.

Soleh Solihun lucu juga. Tampangnya sih sebenernya yg bikin lucu. Tyas Mirasih, surprisingly walau main sedikit tp cukup mencuri perhatian gw. Ekspresinya pas. Om Ronny bikin ngakak. Alamak Om, itu pelemnya serem2 amat. Menyindir begitu banyak film hantu2 gak jelas di perfilman Indonesia. Hahahahaha.. Dewi Irawan dan Bucek sebagai orang tua Dika juga kocak. Gambaran orang tua seru en heboh. Meriam Bellina jadi mamanya Jessica, hmm, not my type sih di sini. Sayang banget perannya di mata gw kurang bagus. Gw juga suka sama Edgar (M. Griff). Polos, lucu, tp tuwa hahahaha..

Tapi sebagai tontonan ringan, CB cukup menghibur lah. Gak banyak mikir, bisa ditonton dengan santai, sambil nyemil popcorn. Stress juga ilang deh kalo liat mukanya Dika. Entah kenapa itu muka bisa culun gitu yak. Cakep sih si Dika sebetulnya, tp mukanya bikin ketawa. En, gw awalnya dari gatau siapa dia, gara2 keponakan gw yg masi duduk di bangku SMP ngefans berat sama dia, jadinya skr gw ngeh, ooooooooooooooh itu yg namanya Raditya Dika. Peace.

“emangnya sayang butuh alasan, bang?”